Polisi Temukan Sidik Jari Pembunuh Pensiunan TNI AL di Cilandak

  • Selasa, 10 April 2018 - 07:02:58 WIB | Di Baca : 249 Kali
Rumah Hunaedi, seorang Pensiunan TNI AL

SeRiau - Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Indra Jafar menyampaikan sidik jari terduga pelaku menempel di gagang pintu, tubuh dan rambut korban.

Sidik jari juga, di depan, di gagang pintu, itu diambil semua. Bahkan Puslabfornya kan melihat di tubuh korban, mungkin ada yang nempel rambut atau apa yang nempel di badan korban," kata Indra Jafar di Polres Metro Jakarta Selatan, Senin (9/4/2018) malam.

Namun menurut Indra Jafar, polisi masih menunggul hasil pemeriksaan Tim Puslabfor Polri yang sedang mengidentifikasi bercak darah dan sidik jari yang peroleh dari hasil olah TKP.

Loading...

"Kemarin diambil teman-teman dari identifikasi sama unit iden, kita sama labfor mendalami itu. Hasilnya kan belum ada. Tetapi semua diambil," katanya.

Indra menambahkan, tim Puslabor Polri akan menginventarisir temuan bercak darah maupun sidik jari di rumah korban. Sebab, kata dia, lokasi TKP telah disinggahi warga setelah kejadian naas itu menimpa Hunaedi.

"Nanti teman-teman dari labfor akan memisahkan. Mungkin waktu itu kan warga masuk dengan polisi yang mendahului datang ke situ kan ingin menyelamatkan korban, tetapi ternyata sudah meninggal dunia dan pelaku sudah melarikan diri," kata Indra.

Terkait penyelidikan ini, polisi telah memperoleh ciri-ciri pelaku dari hasil pemeriksaan Sopiah, istri korban. Namun, ciri-ciri pelaku belum bisa diungkap lantaran masih disinkronkan dengan alat-alat bukti lain seperti satu unit rekaman CCTV yang diambil dari rumah warga.

Aksi pembunuhan itu berawal ketika Hunaedi sedang mengaji di ruang tengah rumahnya di Kompleks TNI AL, Jalan Kayu Manis, RT 7, RW 6, Nomor 18, Pondok Labu, Cilandak, Jakarta Selatan, Kamis (5/4/2018) petang.

Tiba-tiba, korban mendengar ada suara ketukan pintu yang berasal dari luar rumahnya. Saat korban membukakan pintu, tamu misterius itu langsung menyerang hingga korban tersungkur di lantai. Sopiah pun sempat melihat suaminya bergumul dengan pelaku sebelum melarikan diri.

Hunaedi meregang nyawa karena mengalami dua luka tusuk di bagian dada kiri dan satu luka di lengan kiri. (**H)


Sumber: Suara.com




Loading...

Berita Terkait

Tulis Komentar