Pimpin BPIP, Megawati Laporan ke Jokowi

  • Kamis, 22 Maret 2018 - 13:06:03 WIB | Di Baca : 232 Kali

SeRiau – Presiden Joko Widodo telah menaikkan status Unit Kerja Presiden Pembinaan Ideologi Pancasila (UKP PIP) menjadi Badan Pembinaan Idiologi Pancasila (BPIP). Pada hari ini, Kamis, 22 Maret 2018, Dewan Pengarah BPIP yang kini sudah setingkat kementerian, melaporkan ke Presiden Joko Widodo terkait kerja mereka.

Ketua Dewan Pengarah BPIP Megawati Soekarnoputri menjelaskan, BPIP ini nantinya akan semakin sibuk. Sebab, saat masih UKP saja, sudah banyak permintaan untuk bertemu, baik birokrasi maupun masyarakat.

"Kami Dewan Pengarah sudah berumur, tapi semangatnya luar biasa. Seperti Pak Syafii, Pak Maruf Amin, Pak Try. Apalagi Buya mesti datang dari Yogya. Padahal saya bilang nginap saja di Jakarta," kata Megawati di Istana Merdeka, Jakarta.

Loading...

Selama sebulan ini saja, kata Megawati, mereka sudah bertemu dengan banyak pihak. Baik dari birokrasi maupun kelompok lain.

"Sebulanan ini saja kami telah bertatap muka dengan Panglima TNI, kemarin dengan Kapolri, lalu juga dengan Kepala BIN," katanya.

Termasuk yang ingin dilaporkan adalah hasil pertemuan dengan MPR beberapa waktu lalu. Apakah menyangkut GBHN, Mega tidak menjelaskannya.

"Salah satu yang ingin kami laporkan adalah pertemuan dengan MPR yang menurut saya hal ini harus segera dilaporkan kepada Bapak Presiden. Kalau sekiranya memungkinkan," jelasnya.

Dalam pertemuan ini, Presiden Jokowi didampingi Mensesneg Pratikno, Menko Polhukam Wiranto, Seskab Pramono Anung, Menkum HAM Yasonna Laoly, dan Menteri Aparatur Negera Asman Abnur. 


sumber VIVA.co.id




Loading...

Berita Terkait

Tulis Komentar