Militer Israel Kini Punya Empat Komandan Tank Perempuan Pertama

  • Sabtu, 30 Juni 2018 - 16:12:25 WIB | Di Baca : 1051 Kali

SeRiau - Militer Israel telah meluluskan empat tentara perempuannya sebagai komandan tank pertama. Sementara enam lainnya diangkat menjadi anggota unit tank perempuan.

Pengangkatan komandan dan kru tank perempuan tersebut sebagai satu langkah maju dalam upaya militer Israel membentuk unit tank khusus perempuan mereka.

Sepuluh tentara perempuan tersebut adalah bagian dari proyek program percontohan yang dilakukan militer Israel untuk melihat seberapa jauh anggota perempuannya dapat berperan dan menjadi bagian dalam operasi lapis baja.

Loading...

Berada dalam korps lapis baja dan mengendalikan tank mengharuskan kru untuk berada dalam kondisi sempit dalam waktu lama.

Selain itu dibutuhkan kekuatan fisik untuk membawa peluru-peluru meriam yang berat, ditambah perawatan mesin tank yang kadang memerlukan perbaikan.

Program percontohan unit tank perempuan militer Israel tersebut bermula dengan 15 anggota, namun lima kandidat lainnya tidak dapat menyelesaikan pelatihan karena berbagai alasan.

Kepala Komando Pelatihan Korps Lapis Baja Letnan Kolonel Beni Aharon mengatakan pada Kamis (28/6/2018), program tersebut telah berlangsung selama satu tahun mulai dari seleksi hingga pelatihan dan para anggota perempuan itu telah membuktikan diri mereka.

"Tujuan dari program percontohan ini adalah untuk mencari tahu apakah keempat anggota dapat mengoperasikan tank selama misi menjaga keamanan rutin dan hasilnya cukup positif," ujarnya.

"Para prajurit ini telah mencapai tujuan yang ditetapkan bagi mereka," tambah Aharon.

Proyek percontohan unit tank perempuan tersebut sempat mendapat tentangan, terutama dari para pensiunan panglima militer yang menyebutnya sebagai eksperimen yang berbahaya.

Namun hal tersebut tak menghalangi Pasukan Pertahanan Israel (IDF) untuk merekrut anggota perempuan menjadi operator dan komandan tank.

"Menjadi salah satu dari komandan tank perempuan pertama di IDF tak hanya berarti saya telah memenuhi peran saya dalam membela negara," kata Sersan Charlotte Feld-Davidivici dilansir Times of Israel.

"Lebih dari itu saya juga mendapat kesempatan untuk membawa kaum perempuan lebih maju dalam pertempuran."

"Serta membuka kesempatan pada para perempuan masa depan untuk memiliki kesempatan membela negaranya sama dengan kaum pria," tambah satu dari empat komandan tank perempuan pertama Israel itu.

Israel memperbolehkan setiap warganya, baik laki-laki maupun perempuan untuk mengabdi kepada negara melalui militer, meski masih dengan membedakan unit dan akomodasi mereka.

Dalam lima tahun terakhir, jumlah anggota militer perempuan telah meningkat lima kali lipat dari hanya 547 tentara perempuan pada 2012 menjadi sebanyak 2.700 anggota tahun lalu. (**H)


Sumber: KOMPAS.com




Loading...

Berita Terkait

Tulis Komentar