MENU TUTUP
Reses Tengku Azwendi di Dapil IV

Masyarakat Minta Azwendi Jadikan Aspirasi Yang Masuk Sebagai Prioritas Utama

Jumat, 16 Maret 2018 | 17:27:58 WIB | Di Baca : 1600 Kali
Masyarakat Minta Azwendi Jadikan Aspirasi Yang Masuk Sebagai Prioritas Utama Reses Tengku Azwend Fajri Dapil IV

 

SeRiau- Reses anggota DPRD kota Pekanbaru Azwendi Fajri, di Jalan Setia RT 01 RW 11, Kelurahan Tangkerang Utara, Kacamatan Bukit Raya, Pekanbaru disambut antusias masyarakat yang hadir. 

Pasalnya, meski beberapa kali menyampaikan aspirasi kepada benerapa anggota dewan yang menggelar reses, namun masih ada aspirasi yang belum terlaksana. Maka kehadiran Politisi Demokrat ini diharapkan bisa memberi angin segar kepada masyarakat, terutama bagi masyarakat didaerah pemilihan Tengku Azwendi, yakni di Dapil IV kecamatan Bukit Raya-Marpoyan Damai. 

Salah satu aspirasi yang belum terealisi menurut warga yakni terkait penambahan ruang kelas siswa-siswi PAUD (pendidikan Anak Usia Dinia) Mutiara Belia. 

"Sekitar 4 tahun yang lalu sudah pernah kami usulkan untuk penambahan ruangan belajar ini, Alhamdulillah sampai sekarang belum terealisasi. Untuk itu kepada ananda Tengku Azwendi Fajri kami berharap aspirasi kami ini dilanjutkan kembali, tolong perjuangkan," Ungkap Asmar. 

Sementara itu, warga lainnya Harnani Yulia, Kader Posyandu di RW II ini mengeluhkan soal pengurangan dana insentif yang beberapa tahun belakangan ini mulai berkurang. 

"Biasanya kami terima dana insentif 3 kali dalam setahun, tetapi sekarang hanya 2 kali dalam setahun, kami tidak minta insintif ini dinaikkan cukup dipenuhi seperti biasa, karena dari dana itulah kami berharap agar Posyandu bisa tetap jalan,"

Harnani Yulia berharap agar Tengku Azwendi Fajri bisa berkoordinasi dengan instansi terkait untuk memperjuangkan aspirasi masyarakat khususnya kader Posyandu yang mengalami pengurangan dana insentif tersebut. 

Persoalan lain juga disampaikan oleh Sahrial, dimana menurut ketua RT 01 ini, masyarakat masih mengalami banjir setiap kali hujan mengguyur kota Pekanbaru, karena minimnya parit atau drainase.

Menanggapi beberapa persoalan tersebut, Tengku azwendi Fajri mengaku siap memperjuangkan keluhan masyarakat yang dinilai sangat mendesak itu. 

"Memang persoalan banjir ini jadi Pr kita semua, dan kita akan koordinasi dengan instansi terkait agar dibangun drainase atau parit, karena ini jadi kebutuhan mendesak. Memang kemaren sudah masuk dalam program kegiatan tetapi karena ada rasionalisasi atau pengurangan anggaran pembelanjaan sehingga harus ditunda, tetapi akan tetap kita kontrol sejauh mana perkembangannya sehingga bisa direalisasi pembangunan drainase di tahun 2018 ini," Ungkap Azwendi.

Kemudunian, Lanjut Azwendi, persoalan yang juga perlu segera direalisasikan yakni terkait minimnya infrastruktur paud Mutiara Belia yang hingga saat ini asih kekurangan ruang belajar. Tentunya kita akan koordinasi dengan Dinas terkait seperti apa mekanismen dan teknisnya agar dapat dibantu pembangunan penambahan ruang belajar tersebut. 

Persoalan lain yang juga menjadi perhatian serius Azwendi yakni, persoalan pengurangan dana insentif kader Poyandu, dimana menurut azwendi sesuatu yang baik terus dilanjutkan, dan yang belum belum jalan diperbaiki.

" Seharusnya dana insentif yang 3 kali dalam setahun itu dilanjutkan terus, dan sekarang yang hanya tinggal 2 kali dalam setahun harus diperbaiki atau harus dikembalikan seperti semula, ini kita akan perjuangkan, karena untuk posyandu ini ujung tombaknya anak-anak generasi kita,"Pungkas Azwendi. (***)


Berita Terkait +
TULIS KOMENTAR +
TERPOPULER +
1

NasDem Usung H Bistamam - Jhony Charles bertarung di Rokan Hilir

2

PPDB Jalur Bosda Afirmasi SMA/SMK Swasta Diperpanjang Hingga 10 Juli

3

15 Anak Autis Ikut Khitanan Massal IDI Cabang Pekanbaru dan ULD Disdik Riau

4

Dua Bersaudara Perenang Riau Aquatic Pekanbaru Raih Medali Emas di Brunei

5

35 Siswa SMA Muhammadiyah 1 Pekanbaru Berkemajuan Lulus SNBT, Dua Siswa Lulus Kedokteran UGM dan UNAND