Film 'Benyamin Biang Kerok' Digugat Ternyata Ini Alasannya

  • Kamis, 05 April 2018 - 13:35:30 WIB | Di Baca : 1110 Kali

 


SeRiau- Sidang kasus gugatan penulis naskah asli film 'Benyamin Biang Kerok', Syamsul Fuad kepada pihak Falcon Pictures, kembali digelar hari ini, Kamis 4 April 2018, di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Sebagai pihak penggugat, Syamsul Fuad yang didampingi pengacaranya, Bakhtiar Yusuf, menjelaskan bahwa aspek gugatan yang mereka layangkan itu terkait dengan ide cerita dari film aslinya tahun 1972, yang ditulis oleh kliennya tersebut.

"Terkait atas cerita, di mana cerita pada tahun 1972 itu, itu milik Pak Syamsul. Kemudian mereka melakukan modifikasi dan di situ terlihat ada karakter fiksi yang memang sama. Intinya modifikasi itu mereka lakukan tanpa izin dari Pak Syamsul," ujar Bakhtiar.

Pada kesempatan yang sama, Syamsul Fuad menjelaskan bahwa pihak Falcon baru menghubunginya setelah berita tentang film tersebut marak beredar

Bahkan, sebelum launching film arahan Hanung Bramantyo itu, dua kali surat pemberitahuan dan satu somasi yamg dilayangkan Syamsul sama sekali tak diindahkan oleh pihak Falcon, hingga dia memutuskan menggugatnya melalui pengadilan.

"Katanya dia mau berkompromi, ya berkompromi itu waktu surat saya layangkan dong. Setelah saya gugat mereka baru merasa ‘Lho kok langsung gugat?'. Ya iya dong, sudah dua kali tak diindahkan surat saya dan pengacara, ya langsung saya berikan gugatan karena tergugat enggak mengindahkan surat kita," kata Syamsul.

 

Syamsul juga menjelaskan, perundingan yang pernah terjadi antara pihaknya dan Falcon, di mana dia mengajukan permintaan uang sebesar Rp25 juta, ternyata hanya dikabulkan sebesar Rp10 juta oleh rumah produksi itu.

Malahan, lanjut Syamsul, pihak Falcon sempat mengatakan bahwa sisa Rp15 jutanya akan dilimpahkan ke pihak keluarga almarhum Benyamin.

"Buat saya enggak ada relevansinya dengan pihak keluarga almarhum. Tapi mereka merasa mereka sudah membeli dari keluarga almarhum. Apa yang dibeli enggak jelas, yang pasti bukan hak cipta. Karena kalau ngomong hak cipta harusnya ke saya dong, bukan ke siapa-siapa termasuk keluarga ( Sumber : Detiknews.com)





Berita Terkait

Tulis Komentar