MENU TUTUP

Gara-gara Erdogan, Prancis Ancam Sanksi Turki

Kamis, 05 November 2020 | 20:06:22 WIB | Di Baca : 1614 Kali
Gara-gara Erdogan, Prancis Ancam Sanksi Turki

SeRiau - Menteri Luar Negeri Prancis Jean Yves Le Drian mengutuk ungkapan kekerasan yang disampaikan Turki kepada Prancis. Ia pun mengancam akan memberi sanksi terhadap Turki.

"Sekarang ada deklarasi kekerasan, bahkan kebencian yang secara teratur diposting oleh Presiden Erdogan yang tidak dapat diterima," katanya melalui Radio Europe 1, dikutip AFP, Kamis (5/11).

Ia mengatakan Dewan Eropa akan mengambil tindakan terhadap deklarasi tersebut. Untuk itu ia memperingatkan agar Turki berupaya menghindari sanksi.

"Ada cara menekan (Turki), ada agenda kemungkinan sanksi," ujar dia.

Sebelumnya Ankara mengecam upaya Prancis melarang kelompok ultranasionalis, Grey Wolves karena bersekutu dengan Turki.

"Kami akan merespons dengan cara sekeras mungkin," kata Kementerian Luar Negeri Turki.

"(Prancis harus) melindungi kebebasan berkumpul dan berpendapat warga Turki di Prancis," ujarnya.

Menurut dia, bukan hanya Prancis yang menjadi sasaran deklarasi serupa yang diungkap Turki. Ia pun meminta Turki berhenti menggunakan pendekatan kekerasan.

Grey Wolves merupakan organisasi gerakan asal Turki yang bersekutu dengan Partai Gerakan Nasional (MHP) dan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP), yang juga bersekutu dengan Erdogan di parlemen.

Organisasi ini dikenal kerap mendukung ide-ide radikal dan penggunaan kekerasan terhadap aktivis haluan politik kiri dan etnis minoritas.

Kabinet Prancis membubarkan cabang lokal kelompok itu secara resmi pada akhir pekan lalu, karena mereka diduga merusak monumen peringatan pembunuhan orang Armenia pada Perang Dunia I.

"(Tindakan tersebut) Memicu kriminalisasi dan kebencian, dan keterlibatan dalam tindakan kekerasan," kata Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin melalui cuitan di Twitter.

Hubungan Turki dan Prancis kian merenggang, khususnya terkait konflik Suriah-Libya dan perebutan gas alam di Mediterania. Isu sekuler yang belakangan ramai di Prancis mengenai Islam juga menjadi topik yang gencar dikritik Turki.

Belakangan, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyerukan dunia memboikot produk Prancis setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron menyebut Islam sebagai negara dalam krisis. (**H)


Sumber: CNN Indonesia


Berita Terkait +
TULIS KOMENTAR +
TERPOPULER +
1

DPC PDI-P Rohil Buka Penjaringan Calon Kepala Daerah Pilkada 2024

2

Negara Hadir, 85 KK Warga Dusun Terpencil di Pelalawan Riau Kini Nikmati Listrik PLN 24 Jam Jelang Idul Fitri 1445 H

3

Dirut PLN Lakukan Inspeksi SPKLU Jalur Mudik, Pastikan 1.299 Unit Se-Indonesia Siaga Layani Pengguna Mobil Listrik

4

Pererat Silaturahmi, Siwo PWI Riau dan Bank BJB Gelar Buka Bersama

5

PLN Siaga Pastikan Keandalan Pasokan Listrik Selama Idul Fitri 1445 H