MENU TUTUP

Gerhana Matahari Cincin Bakal Terlihat di Bengkulu

Rabu, 17 Juni 2020 | 18:42:42 WIB | Di Baca : 7253 Kali
Gerhana Matahari Cincin Bakal Terlihat di Bengkulu

SeRiau - Fenomena gerhana matahari cincin (GMC) bakal menghiasai langit di delapan kabupaten dan kota di Provinsi Bengkulu pada Ahad (21/6).

Kepala Stasiun Geofisika Kelas III Kepahiang, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Bengkulu Litman menjelaskan durasi fenomena GMC yang teramati di Bengkulu ini hanya sekitar 0,55 jam.

"Fenomena GMC ini mulai teramati sekitar pukul 14.29 WIB, sedangkan puncak GMC terjadi pada pukul 14.59 WIB dan berakhir pada pukul 15.21 WIB," kata Litman di Bengkulu, Rabu.

Adapun delapan kabupaten dan kota di Bengkuludi manaGMCbisa diamati yakni Kota Bengkulu, Kabupaten Lebong, Kabupaten Rejang Lebong dan Kabupaten Kepahiang.

Selanjutnya, Kabupaten Mukomuko, Kabupaten Bengkulu Utara, Kabupaten Bengkulu Tengah dan Kabupaten Seluma.

"GMC ini tidak teramati di dua kabupaten yakni Kabupaten Bengkulu Selatan dan Kabupaten Kaur," kata Litman.

Kendati demikian, Litman menyebut gerhana yang teramati dari Bengkulu berupa gerhana matahari sebagian dan tidak penuh seperti di daerah lain.

GMC itu dengan magnitudo antara 0,002 di Kecamatan Tais, Kabupaten Seluma, hingga 0,030 di Kabupaten Mukomuko.

Di Kota Bengkulu, durasi fenomena GMC ini dapat diamati sekitar 23 menit, sedangkan di Kabupaten Bengkulu Tengah dengan durasi gerhana 26 menit, 12,6 detik.

Selanjutnya di Kabupaten Rejang Lebong dengan durasi 38 menit, 29,7 detik, Kabupaten Kepahiang dengan durasi 34 menit, 3,3 detik.

Di Kabupaten Seluma dengan durasi 11 menit, 47,7 detik, Kabupaten Mukomuko dengan durasi 51 menit, 23,9 detik, Kabupaten Lebong dengan durasi gerhana 44 menit, 27,1 detik.

Selanjutnya Kabupaten Bengkulu Utara dengan durasi gerhana 36 menit, 27,1 detik.

Ia menambahkan masyarakat di delapan kabupaten dan kota di Bengkulu itu bisa mengamati fenomena GMC itu dengan menggunakan kaca mata.

Sedangkan BMKG Kepahiang sendiri, kata Litman, akan mengamati di Kantor Stasiun Geofisika Kelas III Kepahiang.

''Bisa diamati dengan mata telanjang tapi sebaiknya menggunakan kaca mata pelindung, sebab GMC di Bengkulu tertutup sedikit,'' kata Litman. (**H)


Sumber: REPUBLIKA.CO.ID


Berita Terkait +
TULIS KOMENTAR +
TERPOPULER +
1

Siswa SD Islam YLPI Riau Berhasil Wakili Riau ke Liga Indonesia di Jakarta

2

Beredar Rekaman Suara Diduga Caleg Gerindra Dapil 4 Dumai Ajakan Mencoblos Dirinya Dengan Nilai Uang Rp 200 ribu

3

63 Pleton Ramaikan PASGAPATIH III SMAN 4 Pekanbaru, Sahid: Junjung Sportifitas Saat Bertanding

4

Tradisi Petang Megang dan Pengaruhnya Dalam Perubahan Sungai Siak di Pekanbaru

5

PKS Kembali Pertahankan Kursi Ketua DPRD Pekanbaru di Pemilu 2024 - 2029