Rangkaian Ramadan Ceria UMRI Ditutup dengan Buka Puasa Bersama

  • Sabtu, 06 April 2024 - 21:35:42 WIB | Di Baca : 445 Kali

 

Seriau,- Setelah hampir sebulan digelar, kegiatan Ramadan Ceria 1445 H di Universitas Muhammadiyah Riau (UMRI) ditutup pada Jumat (5/4/2024). Penutupan ditandai dengan berbuka puasa bersama civitas akademika dan keluarga besar UMRI.

Panitia Penyelenggara, Afdal melaporkan, total anggaran yang dipergunakan dalam kegiatan ini yaitu sebesar Rp 1.086.570.000 miliar. Terbanyak sumbangan dari eksternal. Namun, Afdal menyebut, angka ini di luar angka yang dilaporkan unit, Himpunan Mahasiswa (Hima) dan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM). Jika digabung, angkanya berkisar Rp 1,5 miliar.

Secara kuantitas memang jumlah dananya lebih sedikit dibanding tahun lalu. Namun, jika dilihat dampaknya, kegiatan tahun ini jauh lebih besar. Apalagi, kegiatan tahun ini banyak bersifat eksternal.

1.500 paket santunan untuk dhuafa ditambah 200 anak yatim. Kemudian, ada juga bantuan bagi 219 anak yatim dari Prodi Fisika. Namun, diestimasikan, penerima manfaat dari semua kegiatan ini sekitar 5.000 orang.

22 Hima dan satu BEM Fakultas Teknik berpartisipasi aktif dalam kegiatan ramadan. Lalu, sebagian unit kerja tidak terlibat dalam kegiatan ini. Dia berharap, ke depan angka partisipasi semakin tinggi. Sehingga semakin banyak kegiatan yang dilaksanakan.

Menurutnya, dengan kegiatan yang lebih banyak, akan semakin baik lagi branding UMRI di luar. Apalagi, dalam setiap kegiatan yang dilakukan selama Ramadan, tercatat ratusan media memberitakan acara ini. "Belum lagi yang diunggah di media sosial himpunan mahasiswa yang ada di UMRI," paparnya.

Sementara, Rektor UMRI, Dr Saidul Amin MA berharap ramadan yang akan datang, kegiatan tidak lagi berskala nasional, tapi Asia Tenggara. Rektor mengaku sudah menghubungi perguruan tinggi sejumlah negara, dan mendapat kesiapan akan jadi peserta.

Ditambahkan dia, tahun ini memang UMRI belum berhasil menjadi juara. Untuk lomba tahfidz Quran 20 juz Diharap, tahun depan LAIK mempersiapkan agar ke depan UMRI bisa raih kemenangan di beberapa perlombaan.

Dia menambahkan, Rusunawa sudah selesai, tajdid center juga sudah hampir selesai, ekoriparian juga hampir selesai dikerjakan. Setelah lebaran, akan dilakukan peletakkan batu pertama gedung 9 tingkat yang memakan biaya sekitar Rp 40 miliar. Komitmennya, bangunan ini tak akan menggunakan hutang dan tidak dari SPP. Nantinya, diharap akan bisa menampung 15 ribu mahasiswa.

Untuk tahap awal, UMRI sudah menyiapkan Rp 15 miliar. Dana itu setidaknya bisa mempersiapkan bangunan 4 lantai. "Kita akan mengejar, dalam waktu cepat 4 lantai bangunan ini bisa segera selesai," paparnya.

Kegiatan ini juga menghadirkan dr Farid Alwi yang menyampaikan pengajian tentang thibbun nabawi. Yaitu cara sehat secara Islami. Nanti akan dijelaskan bagaimana mengobati penyakit secara alami. Rektor menilai kajian ini sangat penting mengingat semakin banyak masyarakat Indonesia yang terserang penyakit. Salah satunya kanker.

Untuk diketahui, Ramadan Ceria UMRI dimeriahkan dengan berbagai kegiatan. Seperti tarhib ramadan, lomba kreativitas Al Islam Kemuhammadiyahan (AIK) Unit Kerja, lomba kreativitas AIK unit Hima, revitalisasi pemahaman AIK, lomba ibadah praktis dosen dan tenaga kependidikan, tabligh akbar dan penyerahan santunan dhuafa.

Kemudian, lomba tahfidz Quran Nasional 20 juz dan 30 juz antarmahasiswa seluruh Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan Aisyiyah (PTMA), lomba tahfidz Quran 10 juz dan 20 juz antar pelajar SLTA/pesantren.

Di sela kegiatan, juga diserahkan hadiah untuk sejumlah lomba yang telah digelar. Untuk juara umum acara kreatifitas AIK antar Hima diraih oleh Hima Prodi Fisika. Mereka berhak menerima piala bergilir dari panitia. Kemudian, piala bergilir BPH dalam lomba video kreatifitas AIK antar unit diraih oleh DAUKK (Direktorat Administrasi Umum Keuangan dan Kepegawaian).

Sementara, dr Farid Alwi dalam paparannya menyampaikan puasa dari perspektif kesehatan. Menurut dia thibbun nabawi adalah cara pengobatan dalam perspektif Islam. Perspektifnya sangat luas. Bukan sekadar yang dipraktikkan dan dianjurkan Nabi tapi juga dibenarkan oleh syariat.

"Apa saja jenis pengobatan yang dianggap manfaatnya lebih banyak dibanding mudarat, itu bisa disebut dengan thibbun nabawi," papar dia.

Dijelaskannya, selama puasa, sebenarnya ada hadiah yang diberikan secara tunai kepada para pelakunya. Tidak sedikit hasil penelitian yang mengulas tentang manfaat puasa. Bahkan tak sedikit penyakit yang sulit disembuhkan justru menganjurkan berpuasa.

Kurang lebih 12-14 jam sehari dalam sebulan orang yang berpuasa, maka kondisi tubuh menunjukkan perubahan yang luar biasa. Contoh sederhananya, sakit pencernaan. Saat puasa, lambung istirahat selama 12 dan 14 jam. Selama itu, lambung dan usus membersihkan diri sendiri karena berhenti menerima makanan dan minuman.

" Ketika berpuasa, tidak hanya kotoran dalam usus yang dibersihkan. Tapi juga plak yang menempel pada usus. Hal itu disebabkan kebanyakan oleh makanan berminyak dan tepung yang sulit dicerna," ungkapnya. Setelah usus membersihkan diri, masalah kesehatan yang muncul terkait pencernaan juga bisa disembuhkan.

Biasanya, ketika sakit maag atau tukak lambung, orang disarankan dokter agar memakan obat dan tidak berpuasa. Padahal, ketika berpuasa, tubuh melacak sel yang rusak dan lemah. Termasuk sel sakit seperti akibat kanker. Sel yang berbentuk protein itu digunakan oleh tubuh sebagai bahan bakar ketika berpuasa. Kemudian, dibentuklah sel baru yang lebih baik.

"Akibat hal itu, biasanya orang berpuasa wajahnya tidak lesu. Sebaliknya terlihat lebih segar. Bahkan tubuhnya lebih bertenaga," ujar dr Farid. Berpuasa juga bisa menurunkan gula darah, kolesterol, asam urat dan meningkatkan sel bermanfaat bagi tubuh. Seperti, sel darah putih yang fungsinya meningkatkan pertahanan tubuh. (Zal)





Berita Terkait

Tulis Komentar