Raja Malaysia Tolak Usulan Keadaan Darurat, PM Muhyiddin Gagal Dapat 'Angin Segar' Untuk Anggaran Yang Akan Datang

  • Senin, 26 Oktober 2020 - 23:06:51 WIB | Di Baca : 830 Kali

SeRiau - Raja Malaysia Al-Sultan Abdullah Ri'ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah telah menolak saran Perdana Menteri Muhyiddin Yassin untuk mengumumkan keadaan darurat pada akhir pekan kemarin, meski jumlah kasus Covid-19 di negara tersebut terus mengalami kenaikan.

Keputusan istana pada hari Minggu kemarin (25/10) dipandang sebagai pukulan bagi Muhyiddin. Pasalnya, keadaan darurat yang diusulkan akan bisa memberdayakan pemerintah Perikatan Nasional (PN) untuk mengesahkan undang-undang tanpa perlu persetujuan parlemen.

Termasuk di dalamnya adalah anggaran nasional 2021, yang akan diajukan oleh Muhyiddin pada 6 November mendatang. Anggaran tersebut akan menjadi kunci untuk membantu warga Malaysia meredam dampak ekonomi Covid-19.

Loading...

Padahal, jika keadaan darurat diumumkan, maka pihak Muhyiddin akan bisa memiliki kebebasan untuk menghindari debat parlemen untuk anggaran tahun depan dan akan disambut baik oleh blok yang berkuasa di tengah ketidakpastian politik di negara itu.

Diketahui bahwa saat ini, "drama" politik Malaysia masih terus terjadi. Pemimpin oposisi Anwar Ibrahim mengklaim bahwa dia memiliki mayoritas yang meyakinkan untuk mengambil alih pemerintahan.

Sementara itu, Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), yang merupakan bagian dari pemerintahan Muhyiddin, telah memperjuangkan redistribusi posisi pemerintah dan jabatan kementerian yang lebih adil karena memiliki jumlah anggota parlemen terbesar dalam koalisi yang berkuasa.

Associate Professor Ahmad Martadha Mohamed, yang mengepalai Kluster Tata Kelola dan Integritas di Fakultas Hukum, Pemerintah dan Studi Internasional Universti Utara Malaysia, mengatakan kepada Channel News Asia usulan Muhyiddin agar Raja Malaysia menetapkan keadaan darurat kemungkinan dilatarbelakangi oleh kekhawatiran bahwa anggaran nasional 2021 tidak akan disahkan, karena dia tidak mendapat dukungan dari mayoritas anggota parlemen.

"Karena peraturan tidak akan diberlakukan untuk saat ini, anggaran sekarang harus melalui proses parlemen yang normal," kata Martadha.

Keputusan raja kemarin jelas dapat memengaruhi debat anggaran yang akan datang. Meski begitu, Muhyiddin dapat didukung oleh fakta bahwa raja mendukung kemampuan pemerintahnya untuk memimpin negara keluar dari pandemi.

Hal itu diungkapkan dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh istana, Pengawas Keluarga Kerajaan Ahmad Fadil Syamsuddin mengatakan.

"Setelah mempertimbangkan permintaan (dari perdana menteri) dan berdiskusi dengan penguasa Melayu, dan mempertimbangkan situasi negara, Al-Sultan Abdullah merasakan Pemerintah saat ini telah berhasil menangani pandemi ini dengan baik dan efektif," begitu bunyi pengumuman tersebut.

"Yang Mulia sangat percaya pada kemampuan Pemerintah di bawah kepemimpinan Perdana Menteri untuk terus menerapkan kebijakan dan tindakan penegakan hukum untuk mengekang gejala epidemi COVID-19 agar tidak terus menyebar," tambah pernyataan yang sama.

Keputusan tersebut juga memperingatkan para politisi, tanpa menyebut mereka secara spesifik, untuk "segera menghentikan semua politik yang dapat mengganggu stabilitas pemerintah."

Analis politik Oh Ei Sun, seorang rekan senior di Institut Urusan Internasional Singapura mencatat bahwa keputusan kerajaan itu sebenarnya hanyalah nasihat dari raja yang merupakan raja konstitusional. Oleh karena itu tidak mengganggu demokrasi parlementer.

Menurutnya, pada prinsipnya, para anggota parlemen dapat melanjutkan "perebutan kekuasaan" dan memilih untuk atau menolak RUU anggaran.

"Tapi politik tubuh Malaysia masih sangat feodalistik dalam pola pikir kolektifnya, di mana royalti dijunjung tinggi, sehingga beberapa politisi mungkin terpengaruh untuk tidak 'mengguncang perahu' dan terus mendukung pemerintah dengan memberikan suara untuk anggaran. Masih harus dilihat apakah nasihat seperti itu akan segera diperhatikan, atau tidak," kata Dr Oh.

Sementara itu, Prof Ahmad Martadha mencatat bahwa berdasarkan pernyataan dari beberapa partai oposisi, tampaknya ada komitmen untuk "mematuhi ketetapan raja" dan tidak melakukan apapun yang akan membahayakan stabilitas pemerintahan.

Misalnya, Anwar Ibrahim mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Minggu malam bahwa dia sangat memperhatikan nasihat yang diberikan oleh Yang Mulia Yang di-Pertuan Agong bahwa para pemimpin politik dan anggota Parlemen harus menahan diri dan menahan diri dari politik yang berlebihan selama ini.

"Para pemimpin politik dan anggota Parlemen harus menjalankan tugasnya untuk menegakkan konstitusi dan tanggung jawabnya kepada rakyat, kepada institusi Parlemen, dan kepada bangsa untuk membela keadilan, menolak korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan," begitu kutipan pernyataan Anwar.

Selain tantangan dari oposisi, Muhyiddin mungkin juga perlu bersaing dengan mereka yang ada di blok yang berkuasa.

Prof Ahmad Martadha mengatakan bahwa banyak anggota UMNO yang tidak puas dengan kepemimpinan Muhyiddin dan tidak takut untuk menyampaikan keluhan mereka.

"Tandanya banyak anggota UMNO, terutama yang diadili di pengadilan korupsi, tidak senang dengan status quo. Beberapa dari mereka juga mengisyaratkan bahwa mereka mungkin mendukung Anwar sebagai perdana menteri," ujarnya.

"Saya kira mereka akan mendukung Muhyiddin untuk anggaran ini tapi juga tergantung negosiasi," tambahnya. (**H)


Sumber: rmol.id




Loading...

Berita Terkait

Tulis Komentar