MENU TUTUP

SBY: Menjelang 2019 Politik Makin Panas, Banyak Godaan dan Ujian

Senin, 17 September 2018 | 20:37:49 WIB | Di Baca : 1185 Kali
SBY: Menjelang 2019 Politik Makin Panas, Banyak Godaan dan Ujian

SeRiau - Ketum Partai Demokrat (PD) Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyebut politik nasional makin panas menjelang Pilpres 2019. Sepanas apa memangnya?

"Menjelang pemilihan umum 2019, politik akan makin memanas. Banyak godaan dan ujian yang akan kita hadapi. Negara kembali akan diuji apakah Pemilu 2019 ini dapat berlangsung secara damai, adil dan demokratis. Peaceful, free and fair election," kata SBY dalam sambutannya di acara HUT ke-17 PD di Djakarta Theater, Jakarta Pusat, Senin (17/9/2018).

SBY pun menjabarkan sepanas apa peta politik ke depan. Menurutnya semua akan diuji keteguhannya dalam mengikuti pemilu sesuai aturan main yang berlaku.

"Kita akan diuji, apakah untuk meraih kemenangan dalam pemilu, ada yang tergoda menghalalkan segala cara. Termasuk menyalahgunakan kekuasaan, melanggar Undang-Undang serta menghalang-halangi pihak lain untuk menjalankan kampanye pemilu yang semestinya," tambahnya.

SBY menyebut, Pemilu serentak 2019 akan diuji dari godaan money politics. Ia mengatakan, demokrasi akan runtuh dan rakyat akan dikebiri manakala uang menjadi penentu segala-galanya.

"Kita akan diuji apakah pemilu ini bebas dari intimidasi yang akan mengganggu kedaulatan rakyat untuk menjatuhkan pilihannya. Kekuatan atau power yang dimiliki oleh siapapun tidaklah boleh untuk mengintimidasi dan memaksa seseorang agar memilih kandidat atau partai politik tertentu," bebernya.

"Kita akan diuji apakah politik identitas yang melebihi takarannya akan dimainkan oleh para kandidat dan partai-partai politik peserta pemilu. Di negara manapun, selalu ada korelasi antara identitas dengan preferensi pemilihan dan politik," tambah SBY.

Ia kembali mengingatkan soal netralitas aparat jelang pelaksanaan Pemilu 2019. Sebelumnya SBY sudah berkali-kali menyinggung mengenai netralitas aparat dalam pemilu. 

"Kita akan diuji, apakah perangkat negara termasuk intelijen, kepolisian dan militer netral dan tidak berpihak. Ingat, TNI, Polri dan BIN adalah milik negara, milik rakyat Indonesia. Akan mencederai sumpah dan etikanya kalau aparat negara tidak netral," katanya.

"Sebagai salah satu pelaku reformasi, saya ingatkan TNI, Polri dan BIN harus belajar dari sejarah, bahwa karena kesalahan masa lampaunya, rakyat terpaksa memberikan koreksi," tambah SBY.

Kepada para kader Demokrat, ia menitipkan pesan. SBY berharap kadernya untuk tidak masuk dalam politik identitas dan politik SARA. Ia tidak mau karena mengejar kemenangan, Demokrat ikut menebarkan benih-benih perpecahan bangsa.

"Saya mengajak Partai Demokrat untuk tidak menjalankan dan masuk ke dalam politik identitas, atau politik SARA. Jangan sampai untuk mengejar kemenangan, kita mengorbankan persatuan, persaudaraan dan kerukunan di antara sesama elemen bangsa. Jangan sampai kita ikut menyemaikan benih-benih perpecahan dan disintegrasi yang sangat membahayakan masa depan bangsa kita," paparnya.

SBY juga meminta kadernya menghindari kampanye negatif. Ia tidak mau Demokrat menggunakan fitnah, hoax, dan berbagai kampanye hitam untuk memperoleh kemenangan.

"Saya mengajak Partai Demokrat untuk tidak ikut-ikutan melakukan fitnah dan menyebarkan hoax. Namun, kita juga harus menjaga kehormatan kita kalau kita mendapatkan fitnah," tutup SBY. (**H)


Sumber: detikNews


Berita Terkait +
TULIS KOMENTAR +
TERPOPULER +
1

Kurikulum Merdeka Ditanah Air, Memerdekakan Pendidikan Ditanah Melayu

2

Buka Tutup. Gelper di Dumai Jadi Lahan Mencari Uang Setoran

3

Suwandi Pimpin Rapat Persiapan Idul Adha dan Pelaksanaan Kurban

4

Seorang Warga Dumai Kecewa Terhadap Lurah Bangsal Aceh Terkait Penolakan Peningkatan Surat Tanah

5

200 Guru PAUD se Riau Ikuti Diklat Berjenjang Tingkat Dasar. Ini Harapan Kepala BGP Riau