Ratusan Sekolah di Korsel Kembali Ditutup

  • Jumat, 29 Mei 2020 - 20:03:02 WIB | Di Baca : 1623 Kali

SeRiau - Lebih dari 500 sekolah di Korea Selatan (Korsel) kembali ditutup pada Jumat (29/5). Hal itu dilakukan karena adanya peningkatan angka infeksi dan penemuan klaster baru penyebaran Covid-19 di Ibu Kota Seoul.

Otoritas Korsel hanya mengizinkan satu dari tiga murid di taman kanak-kanak, sekolah dasar, dan sekolah menengah di Seoul bersekolah secara fisik setiap hari. Sementara sisanya harus belajar dari rumah atau secara daring.

Taman, galeri seni, museum, dan teater yang dioperasikan Pemerintah Kota Seoul turut ditutup selama dua pekan ke depan. Pada Kamis (28/5), terdapat 838 sekolah di seluruh Korsel yang memutuskan menunda untuk memulai kembali kegiatan belajar mengajar di kelas. Mereka melanjutkan metode pembelajaran daring.

Loading...

Dilansir laman CNN, Menteri Kesehatan Korsel Park Neung-hoo mengatakan acara yang sebelumnya telah diagendakan pemerintah di Seoul dan daerah metropolitan lainnya akan ditunda. Dia meminta warga yang tinggal di Seoul dan daerah metropolitan lainnya menahan dari bepergian ke luar atau mengadakan acara selama dua pekan mendatang.

Selama dua hari berturut-turut, Korsel mencatat lebih dari 50 kasus baru Covid-19. Pada Kamis (28/5), Negeri Ginseng melaporkan 79 kasus Covid-19. Itu merupakan yang tertinggi dalam hampir dua bulan terakhir.

Kemudian pada Jumat (29/5), Korsel melaporkan 58 kasus baru Covid-19. Sebuah fasilitas distribusi yang dikelola perusahaan niaga elektronik Coupang di Bucheon, sebelah barat Seoul, telah muncul sebagai klaster baru penyebaran korona.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (KCDC) Korsel, sebanyak 102 kasus penularan terlacak berasal dari fasilitas tersebut. Coupang dan Market Kurly, sebuah platrform pengirman bahan pangan daring juga melaporkan adanya penularan di pusat logistik mereka di Goyang, utara Seoul, dan Seoul Timur.

KCDC mengatakan jika klaster di fasilitas logistik tak segera ditangani, hal itu berisiko menyebabkan infeksi massal di Seoul dan daerah sekitarnya. “Kami telah menyarankan karyawan Coupang dan anggota keluarga mereka untuk tidak mengunjungi sekolah mana pun,” kata Wakil Menteri Pendidikan Korsel Park Beag-beom, dikutip laman the Straits Times.

Menurut otoritas kesehatan, kasus penularan di Seoul menyumbang 88,4 persen dari total 181 infeksi lokal yang dilaporkan selama sepekan terakhir.

“Dua pekan ke depan akan menjadi titik kritis dalam mengukur apakah wabah virus akan menyebar ke seluruh wilayah metropolitan,” ujar Wakil Menteri Kesehatan Korsel Kim Ganglip, dikutip laman kantor berita Korsel, Yonhap.

Saat ini otoritas kesehatan Korsel sedang melakukan pengujian terhadap 4.351 orang, termasuk 3.600 pekerja, sehubungan dengan kasus di fasilitas Bucheon. Pemerintah pun berencana melakukan inspeksi darurat di 32 pusat logistik yang dikelola tiga operator perdagangan daring utama.

Hingga berita ini ditulis, Korsel memiliki 11.402 kasus Covid 19 dengan 269 kematian. Sebanyak 10.363 pasien berhasil pulih setelah menjalani perawatan. (**H)


Sumber: REPUBLIKA.CO.ID




Loading...

Berita Terkait

Tulis Komentar