Diklaim Bisa Atasi Covid-19, Hydroxychloroquine Punya Efek Samping Serius

  • Kamis, 21 Mei 2020 - 20:32:14 WIB | Di Baca : 835 Kali

SeRiau - Hydroxychloroquine diklaim oleh beberapa pihak dapat menyembuhkan Covid-19.

Presiden AS Donald Trump pun mengaku mengonsumsi obat tersebut sebagai langkah untuk mencegah infeksi virus corona.

Penggunaan hiydroxychloroquine untuk mencegah atau mengatasi Covid-19 masih memerlukan uji klinis.

Loading...

Bahkan, sebagian besar ahli kesehatan pun melarang penggunaan obat tersebut.

Ahli jantung dari Cleveland Clinic, Steven Nissen, dan spesialis perawatan darurat Abhijit Duggal memamaprkan penggunaan hiydroxychloroquine bisa menimbulkan efek samping serius.

Itu sebabnya, obat tersebut tidak boleh dikonsumsi sembarangan.

Manfaat dan efek samping 

Hiydroxychloroquin adalah obat untuk mengatasi rheumatoid arthritis dan lupus. Rheumatoid arthritis dan lupus merupakan penyakit autoimun.

Penyakit tersebut terjadi karena sistem kekebalan tubuh yang terlalu aktif sehingga menyerang persendiannya.

Akibatnya, pasien mengalami pembengkakan dan rasa sakit di persendian. Penggunaan hydroxychloroquine pada pasien autoimun tersebut dapat membantu mengatur sistem kekebalan tubuh.

Selain itu, hydroxychloroquine juga pernah digunakan untuk mengatasi maaria. Namun, Nissen mengatakan obat tersebut tak lagi digunakan karena sudah ada obat yang memberi manfaat kebih baik dengan efek samping yang lebih ringan.

Menurut Duggal, penggunaan hydroxychloroquine bisa menimbulkan berbagai efek samping, seperti gejala gastrointestinal dan risiko interaksi negatif dengan resep lain yang mungkin digunakan oleh pasien.

"Efek samping yang paling ditakuti adalah gangguan irama jantung yang disebut takikardia ventrikel," ucap Duggal.

Takikardia ventrikel bisa membuat jantung pasien berdetak sangat cepat sehingga tekanan darah turun.

Akibatnya, jantung tidak dapat memompa oksigen yang cukup ke setiap bagian tubuh.

"Kondisi tersebut membuat ritme jantung kacau dan sangat sulit diobati," tambah Duggal.

Karena efek samping itulah, pasien radang sendi harus mendapatkan pengawasan ketat ketika mengonsumsi obat tersebut.

Riset mengenai hydroxychloroquine

Selain efek samping yang berbahaya, penggunaan hydroxychloroquine belum mengalami uji coba secara mendalam.

Pada studi in vitro atau uji coba pada media buatan menunjukan obat tersebut memang berpotensi mengatasi virus corona.

Namun, Duggal mengatakan riset trsebut bermasalah karena sifatnya retrospektif atau belum memiliki kontrol yang baik.

"Kami tidak memiliki kontrol yang baik terhadap faktor-faktor lain untuk memastikan manfaat positif obat tersebut," ucap Duggal.

Nissen juga mengatakan, hasil uji klinis mengenai hydroxychloroquine belum menuai hasil yang menjanjikan.

"Bahkan ada satu penelitian menemukan penggunaan hydroxychloroquine untuk pasien Covid-19 bisa meningkatkan angka kematian," ucap Nissen.

Oleh karena itu, Nissen merekomendasikan agar kita berhati-hati dengan penggunaan hydroxychloroquin sampai ada penelitian komprehensif mengenai manfaatnya.

Duggal dna Nissen pun menyarankan agar menghentikan penggunaan hydroxychloroquin untuk mengatasi Covid-19.

Pasalnya, ada banyak hal yang belum diketahui mengenai manfaat dan efek samping obat tersebut.

"Tidak ada data yang mendukung penggunaan hydroxychloroquine sebagai obat pencegahan atau mengatasi Covid-19," kata Dr. Duggal.

Selain itu, efek samping serius mengenai penggunaan hydroxychloroquine memerlukan perhatian yang serius. (**H)


Sumber: KOMPAS.com




Loading...

Berita Terkait

Tulis Komentar