Pengamat: Warga Papua Bergejolak Karena Merasa Hanya Dimanfaatkan Pemerintah

  • Selasa, 20 Agustus 2019 - 23:59:44 WIB | Di Baca : 121 Kali

SeRiau - Kerusuhan yang terjadi di Kota Manokwari Papua Barat bukan hanya permasalahan rasisme yang terjadi di Surabaya dan Malang. Melainkan ada persoalan utama yang masyarakat Papua rasakan.

Pengamat Militer dari Institute for Security and Strategic Studies (ISESS), Khairul Fahmi mengatakan, persoalan utama di Papua ialah masyarakat di sana merasa hanya dimanfaatkan oleh pemerintah. Yakni hanya dikeruk sumber daya alamnya tanpa memikirkan kesejahteraan masyarakat di Papua.

"Ya persoalan utama kan Papua ini merasa selama ini sumber daya alamnya dieksploitasi terus tapi mereka merasa tidak banyak manfaat dari pengelolaan itu, dari eksploitasi itu," kata Khairul Fahmi kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (20/8).

Loading...

Tidak adanya manfaat yang dirasakan masyarakat di Papua ialah dalam bentuk ekonomi, kesejahteraan sosial serta dalam bentuk perlakuan manusiawi.

"Jadi kan kesannya yang tampak bagi mereka (masyarakat di Papua) itu adalah orang Indonesia cuman ingin sumber daya alam Papua saja bukan ingin memanusiakan manusia (masyarakat) Papua," jelasnya.

Bahkan kata Khairul, masyarakat di Papua merasa tidak diperlakukan sama dengan masyarakat Indonesia di daerah lainnya.

"Semakin hari kekecewaan itu semakin menumpuk dan semakin membesar. Nah ini akumulasi kekecewaan yang menjadi bom waktu kemarin meletus," katanya. (**H)


Sumber: rmol.id




Loading...

Berita Terkait

Tulis Komentar