Jaksa KPK Yakin Menag Lukman Hakim Terima Suap Rp 70 Juta

  • Rabu, 17 Juli 2019 - 22:05:37 WIB | Di Baca : 58 Kali

SeRiau - Jaksa penuntut umum (JPU) KPK menyakini Menteri Agama (Menag), Lukman Hakim Saifuddin, menerima uang dari Kakanwil Kemenag Jatim nonaktif, Haris Hasanudin, senilai Rp 70 juta. 

Uang itu diduga kontribusi Lukman dalam meloloskan Haris menjadi Kakanwil Kemenag Jatim, meskipun Haris tidak memenuhi syarat administrasi.

Menurut jaksa, uang Rp 70 juta itu diberikan dalam beberapa tahap. Jaksa menyebut Lukman telah menerima uang Rp 50 juta dari Haris pada 1 Maret 2019 di Hotel Mercure Surabaya.

Loading...

"Uang tersebut bersumber dari beberapa kepala kantor Kementerian Agama di Jawa Timur," kata jaksa saat membacakan surat tuntutan Haris di Pengadilan Tipikor Jakarta, Rabu (17/7).

Lalu Haris kembali memberi uang kepada Lukman Rp 20 juta. Uang diberikan melalui ajudan Lukman bernama Herry Purwanto.

Jaksa juga mengesampingkan pernyataan Lukman yang membantah pernah menerima uang tersebut. Sebab keterangan Lukman itu dinilai bertentangan dengan alat bukti yang ada.

"Di persidangan saksi Lukman Hakim memberikan keterangan yang pada pokoknya tidak pernah menerima uang sebesar Rp 50 juta di Hotel Mercure Surabaya dan hanya menerima Rp 10 juta di Tebu Ireng, yang diketahuinya beberapa hari kemudian dari ajudanya bernama Mukmin," kata jaksa.

"Menurut penuntut umum keterangan saksi Lukman Hakim tersebut hanya merupakan tambahan sepihak karena bertentangan dengan alat-alat bukti," sambung jaksa.

Menurut jaksa, adanya pemberian uang itu dikuatkan oleh keterangan saksi Kepala Bidang Penerangan Agama Islam Zakat dan Wakaf Kanwil Kementerian Agama (Kemenag) Jawa Timur, Zuhri; Kabag Humas Kanwil Kemenag Jatim, Markus dan Haris.

"Terdakwa mengumpulkan uang dari beberapa kepala kantor Kemenag Jatim dengan istilah rujakan, terkumpul Rp 72 juta dan uang Rp 50 juta yang diberikan terdakwa melalui Markus dikemas sebuah map," kata jaksa.

Berdasarkan keterangan saksi dan barang bukti, jaksa menyakini Haris turut memberi uang kepada Lukman. Selain itu, Haris juga disebut menyuap anggota DPR sekaligus mantan Ketua Umum PPP, Romahurmuziy alias Romy. 

Haris dinilai terbukti memberikan uang kepada Romy sebesar Rp 255 juta. Sementara untuk Lukman Rp 70 juta. Sehingga total Haris menyuap keduanya Rp 325 juta.

"Berdasarkan uraian dan fakta dan argumentasi di atas, kami berkesimpulan unsur memberi sesuatu telah terbukti secara sah dan meyakinkan menurut hukum," kata jaksa.

Dalam sidang tersebut, Haris dituntut 3 tahun penjara dan denda Rp 200 juta subsider 6 bulan kurungan. (**H)


Sumber: kumparanNEWS




Loading...

Berita Terkait

Tulis Komentar