Aktivis 98 Berharap Tragedi Trisakti tak Terulang

  • Ahad, 12 Mei 2019 - 22:16:59 WIB | Di Baca : 118 Kali

SeRiau - Aktivis 98, Adian Napitupulu mengharapkan agar  Tragedi Trisakti pada 12 Mei 1998 tidak kembali terulang pada saat sekarang ini. Sejumlah Aktivis 98 hari ini berziarah ke makam pahlawan Reformasi.

"Untuk alasan apa pun juga, bangsa Indonesia tidak boleh kembali ke masa lalu," kata Adian saat berziarah ke makam pahlawan Reformasi di TPU Tanah Kusir, Jakarta Selatan, Ahad (12/5), dalam peringatan 21 Tahun Tragedi Trisakti.

Menurut Adian, Tragedi Trisakti terjadi pada zaman di mana masyarakat dikekang dan terbelenggu oleh kekuasaan otoriter selama masa Orde Baru. Sehingga, memancing pergerakan elemen mahasiswa dari seluruh Indonesia.

Loading...

Politikus Partai Demokrasi Indonesia (PDI) Perjuangan menegaskan, Indonesia untuk alasan apa pun tidak boleh balik ke zaman di mana nyawa tidak ada harganya, zaman dimana orang tidak bisa bicara, zaman kebebasan dibelenggu sedemikian rupa. Saat ini, lanjut Adian, ada banyak kemajuan yang dirasakan masyarakat di dalam menjalani sistem demokrasi pascaera Reformasi. Indonesia sedikit demi sedikit menunjukkan keseriusannya untuk menerapkan prinsip negara demokrasi.

"Itu membuktikan meninggalnya mereka tidak sia-sia, ketika buruh berserikat, orang boleh berkumpul mengeluarkan pendapat dengan sebebas-bebasnya itu sekali lagi menunjukkan meninggalnya mereka tidak sia-sia. Ketika lahir ada KPU, ada KPK dan sebagiannya sekali lagi meninggalnya mereka tidak sia-sia," ujarnya.

Termasuk, ketika bangsa Indonesia dapat merasakan pemilu secara langsung, merupakan buah dari para pejuang Reformasi. Oleh karena itu, dalam momen pemilu yang baru saja digelar sekaligus untuk memastikan bahwa Indonesia tidak kembali dipimpin oleh orang-orang yang berjiwa Orde Baru.

Tragedi Trisakti merupakan salah satu peristiwa awal dari rentetan kerusuhan Mei 1998 yang akhirnya menimbulkan ribuan korban jiwa meninggal dunia. Dalam Tragedi Trisakti, empat mahasiswa Trisakti tewas, yakni Elang Mulia, Hendriawan Sie, Hafidhin Royan, dan Hery Hartanto. Keempatnya pun menerima Bintang Jasa Pratama dan dikenal sebagai Pejuang Reformasi.

Aktivis 98 lainnya, Julianto Hendro Cahyono menambahkan, ziarah kepada pahlawan reformasi merupakan kewajiban sejarah terhadap aktivis 98 yang gugur pada saat memperjuangkan reformasi. "Empat mahasiswa Trisakti ini merupakan gugur dalam berjuang untuk membuka keran demokrasi, membuka kebebasan, untuk membuka reformasi total, dan menurunkan rezim Soeharto pada 21 Mei 1998," kata Julianto. (**H)


Sumber: REPUBLIKA.CO.ID




Loading...

Berita Terkait

Tulis Komentar