Golkar: Perpecahan Bisa Diredam dengan Cara Cerdas

  • Ahad, 27 Mei 2018 - 20:07:46 WIB | Di Baca : 61 Kali

SeRiau - Lembaga Survei Independen Nusantara (LSIN) menilai ada potensi perpecahan antar partai politik pada Pilpres 2019. Menanggapi hal itu, Anggota Dewan Kehormatan DPP Partai Golkar Anwar Arifin mengatakan perpecahan tersebut dapat diredam dengan cara-cara yang cerdas.

"Sebenarnya potensi itu tidak begitu menonjol dan saya katakan bahwa itu bisa diredam dengan cara-cara yang cerdas kan," kata Anwar di Resto Gado-Gado Boplo, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (27/5/2018).

Ia menuturkan, potensi persatuan, khususnya di dalam Kosgoro , ormas sayap Partai Golkar, justru lebih besar. Ia kemudian mencontohkan saat dirinya masih memimpin Kosgoro bersama Ketum Golkar Airlangga Hartarto.

Loading...

"Saya katakan untuk sementara ini nggak ada tandingan yang menonjol di internal Kosgoro. Jadi, tidak ada tandingan di internal. Oleh karena itu, potensi untuk konflik tidak terlalu tinggi dan potensi untuk bersatu akan lebih besar terjadi," tuturnya.

Anwar kemudian menyarankan agar setiap partai politik tetap menjalankan mekanisme partainya masing-masing untuk meminimalisir potensi perpecahan. Anwar melanjutkan, saran tersebut pun selalu dilakukan oleh Golkar untuk meminimalisir konflik.

"Saya mengusulkan tetap menempuh mekanisme partai, rapimnas dan itu bisa dilakukan dengan sangat cepat saja. Golkar dalam hal seperti berpengalaman dan selalu memang setiap calon itu diajukan melalui mekanisme sebagaimana yang diatur anggaran dasar," tutupnya. (**H)


Sumber: detikNews




Loading...

Berita Terkait

Tulis Komentar