Dosen Perminyakan UIR Uji Labor  di Korea Selatan

  • Jumat, 16 Maret 2018 - 23:46:28 WIB | Di Baca : 247 Kali
Dr. Eng. Muslim (tiga dari kanan) saat menyaksikan penandatanganan MoU oleh Dekan Fakultas Teknik UIR Ir. Abdul Kudus dengan PT. Sarana Pembangunan Riau.

SeRiau -  Dosen Teknik Perminyakan Universitas Islam Riau, Dr. Eng. Muslim, akan berada di Korea Selatan selama 12 hari untuk melakukan uji labor Injeksi Gas C02. Rencananya Ketua Prodi itu akan bertolak ke Korsel Sabtu (17/3).

Menurut Muslim, uji labor itu merupakan tindak lanjut penelitian bersama UIR dengan melibatkan Insitute Teknologi Bandung dan Sejong University Korea Selatan. ''Objek penelitian kita lakukan di lapangan minyak Langgak yang dikelola PT Sarana Pembangunan Riau. Areal itu dipilih sebagai lokasi karena SPR merupakan mitra kesepahaman Teknik Perminyakan yang MoU atau Nota Kesepahamannya diteken awal Desember lalu,'' kata Muslim melalui pesan whatshapp yang dikirim ke Humas UIR, Jum'at sore (16/3).

Muslim menjelaskan, pihaknya mengambil substansi penelitian Injeksi Gas CO2 untuk memberi kontribusi kepada Riau sebagai salah satu provinsi di Indonesia yang memiliki kandungan minyak sangat besar. Namun setelah cadangan minyak itu dieksplorasi  perusahaan minyak produksinya justru turun. Ia yakin,  potensi cadangan minyak tersebut masih sangat besar. Karena itu diperlukan enhanced oil recovery atau perolehan minyak tingkat lanjut. 

Loading...

Metode ini,  ujar Muslim, perlu diterapkan di lapangan minyak yang sudah tua (mature field). ''Jumlah minyak yang berada di reservoir  dalam analis saya masih besar untuk diproduksi, hanya saja kita membutuhkan tekhnologi atau metode lebih lanjut,'' kata peneliti muda ini.

Dari sudut pandang inilah, lanjut Muslim, Program Studi Perminyakan Fakultas Teknik UIR ingin berkontribusi dengan menggandeng ITB dan Sejong University melakukan penelitian bersama. UIR telah bekerjasama bersama kedua perguruan tinggi itu sejak beberapa bulan lalu. Penelitian berskala internasional itu sekaligus menindak-lanjuti himbauan Rektor UIR Prof. Dr. H. Syafrinaldi, SH., M.C.L yang terus mendorong dosen melakukan penelitian. Juga himbauannya agar semua program studi dapat melanjuti MoU yang telah ditanda-tangani dengan semua universitas terutama kerjasama luar negeri.

''Seperti selalu dikatakan Pak Rektor, waktu kita mewujudkan  Visi UIR 2020 tinggal dua tahun lagi. Karena itu kita harus berpacu menghasilkan karya-karya terbaik agar keinginan menjadikan UIR sebagai universitas unggul dan terkemuka di Asia Tenggara dapat terealisir. Saya yakin visi ini tercapai karena kerja keras  kita  secara bersama-sama,'' ungkap Muslim.*rls

 

 




Loading...

Berita Terkait

Tulis Komentar